APBN 2017 Diharapkan Realistis dan Tepat Sasaran

31-08-2016 / BADAN ANGGARAN
Badan Anggaran DPR RI menyelenggarakan rapat kerja dengan Menteri Keuangan RI, Menteri Bappenas RI, Menteri Hukum dan HAM serta Gubernur Bank Indonesia. Dalam rapat ini membahas tentang penyampaian pokok-pokok RUU APBN 2017 dan pembentukan Panja dan Tim Perumus. 
 
 
Dalam rapat, Anggota Banggar DPR Sukiman berharap, APBN 2017 disusun secara realistis dan bisa mencapai target. "Kita tidak ingin APBN tahun 2017 ini tidak realistis, tidak tepat sasaran, bahkan tidak sesuai dengan target pertumbuhan kita," harap Sukiman saat diwawancarai selepas rapat, di Gedung Nusantara II, Selasa (30/8/2016) petang. 
 
 
Menurut Politisi dari Fraksi Partai Amanat Nasional ini,  perumusan APBN tahun 2017 penting. Dalam pembahasannya akan mempertimbangkan situasi ekonomi internasional dan tentu dalam negeri. Penerimaan negara dari sektor pajak juga menjadi sorotan dalam pembahasan.
 
 
"Dengan memaparkan situasi ekonomi secara gelobal maupun di dalam negeri ini. Terutama berkaitan dengan kondisi ekonomi kita, termasuk kemampuan daya terima negara, penerimaan dari sektor pajak maupuan non pajak. Ini harus menjadi kajian mendalam," ungkapnya menjelaskan. 
 
 
Sesuai rencana DPR dan Pemerintah menargetkan Pembahasan APBN tahun 2017 bisa selesai pada 20 Oktober. "Kita berharap pembahasan APBN tahun 2017 ini, Badan Anggaran serta komisi-komisi terkait bisa selesai pada bulan Oktober, paling lambat tanggal 20," ujar Sukiman.
 
 
Dalam agenda rapat juga ada pembentukan Panja dan Tim Perumus. Antara lain, Panja Asumsi Dasar, Pendapatan, Defisit, dan Pembiayaan RUU APBN 2017. Akan dibentuk juga, Panja Belanja Pemerintah Pusat RUU APBN 2017, Panja RUU Transfer ke Daerah dan Dana Desa RUU APBN 2017, serta  Panja Draft RUU APBN 2017. 
 
 
"Mudah-mudahan melalui panja-panja inilah kita duduk bersama dengan pemerintah. Kita tidak ingin nanti APBN kita tidak realistis, tidak sesuai dan meleset apa yang menjadi perkiraan bersama," ungkapnya. 
 
 
Inflasi juga menjadi perhatian dalam rapat, diharap inflasi tidak berdampak pada daya beli masyarakat. Melalui penyampaian pokok-pokok RUU APBN 2017, berkaitan dengan kondisi perekonomian dunia ataupun dalam negeri, ini penting sebagai dasar memberikan pertimbangan persetujuan. 
 
 
"Mudah-mudahan semua energi kita baik DPR atau pemerintah semuanya dalam rangka untuk mendorong kesejahteraan dan kemakmuran rakyat kita," harap anggota Dewan dari dapil Kalimantan Barat. (eko,mp), foto : andri/hr.

  • SHARES
BERITA TERKAIT
Tingkatkan Koordinasi untuk Dukung KEK Bitung
06-02-2018 / BADAN ANGGARAN
Wakil Ketua Badan Anggaran DPR RI Jazilul Fawaid mengatakan, perlu adanya peningkatan koordinasi untuk mendukung terselenggaranya Kawasan Ekonomi Khusus (KEK)...
Perlu Pendekatan Khusus untuk Pembebasan Lahan
06-02-2018 / BADAN ANGGARAN
Pembebasan lahan, menjadi salah satu masalah dalam pembangunan infrastruktur. Bahkan tak jarang, muncul penolakan dari masyarakat untuk melepaskan lahannya kepada...
Pembangunan Harus Ungkit Pertumbuhan Ekonomi
05-02-2018 / BADAN ANGGARAN
Anggota Badan Anggaran DPR RI Hetifah Sjaifudian mengatakan, berbagai pembangunan infrastruktur di Sulawesi Utara, diharapkan turut mengungkit pertumbuhan ekonomi. Selain...
Tingginya Pertumbuhan Ekonomi Sulut tak Diimbangi Penurunan Rasio Gini
02-02-2018 / BADAN ANGGARAN
Pertumbuhan Ekonomi Sulawesi Utara pada Triwulan II Tahun 2017 tercatat sebesar 5,80 persen. Bahkan, capaian ini lebih tinggi dari pertumbuhan...