Komisioner KPU Butuh Berbagai Keahlian

23-03-2017 / PANITIA KHUSUS

Komposisi keanggotaan komisioner KPU butuh berbagai keahlian, tidak hanya politik dan hukum. KPU juga membutuhkan komisioner yang ahli IT atau logistik. Dengan latar keahlian yang berbeda-beda, diharapkan KPU bisa lebih baik dan memahami penyelenggaraan pemilu yang berkualitas.

 

Demikian disampaikan Anggota Pansus RUU Pemilu Hetifah Sjaifudian saat ditemui di Gedung Patra Jasa, Jakarta, Kamis (23/3/2017). Pernyataan ini disampaikan Hetifah menyusul polemik soal keanggotaan KPU yang bisa diisi oleh para politisi. Ia sendiri mengaku heran, mengapa berita yang menyeruak ke publik adalah keinginan parpol-parpol yang ingin menempatkan orangnya sebagai komisioner KPU.

 

“Kami dari parpol tidak ingin menguasai KPU. Kan, kita yang buat regulasinya masa kita juga yang melaksanakan. Kami ingin antara regulasi dan pelaksanaannya dibuat senafas,” tandas Anggota Komisi II itu. Hanya saja di beberapa negara, seperti di Meksiko, lanjut Hetifah, ada perwakilan parpol yang masuk dewan penyelenggara pemilu. Tapi, perwakilan parpol itu hanya punya hak suara, tidak punya hak memutuskan.

 

“Saya juga tidak setuju politisi murni atau lulusan ilmu politik saja yang dianggap pantas menjadi komisioner,” kilahnya lagi. Ahli politik atau politisi memang dibutuhkan untuk mengisi formasi komisioner KPU. Tapi, latar keahlian lain juga sangat dibutuhkan untuk menjadikan KPU lebih memahami pesoalan-persoalan kontemporer pemilu.

 

“Orang-orang yang punya pengalaman berpolitik biasanya juga memahami soal pemilu. Tapi, yang namanya komisioner KPU back round-nya harus profesional. Misalnya, ahli IT dan ahli logistik,” ujar Hetifah lagi. Dia berharap, ke depan semua keputusan dan regulasi menyangkut pemilu memiliki marwah. (mh)/foto:iwan armanias/iw.


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Penyadapan KPK Tak Boleh Langgar HAM
27-09-2017 / PANITIA KHUSUS
Dalam kesimpulan rapat kerja Komisi III DPR RI dengan KPK, kewengan penyadapan KPK menjadi poin penting yang digaris bawahi. Rapat...
Pemberantasan Korupsi Jangan Tebang Pilih
26-09-2017 / PANITIA KHUSUS
Operasi Tangkap Tangan (OTT) yang selama ini dilakukan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjadi perhatian serius saat Raker Komisi III DPR...
Makassar New Port Bisa Seimbangkan Ekonomi Indonesia
22-09-2017 / PANITIA KHUSUS
Pembangunan Makassar New Port (MNP) diharapkan banyak pihak bisa mewujudkan keseimbangan ekonomi antara Indonesia Barat dengan Indonesia Timur. Hal tersebut...
Ketua KPK Diduga Terlibat Korupsi Alat Berat
20-09-2017 / PANITIA KHUSUS
Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahandjo diduga terlibat rekayasa proyek semasa menjabat Ketua Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP)....