Peran Wanita Tani Perlu Dikembangkan

20-04-2017 / PIMPINAN

Peran wanita tani merupakan salah satu yang perlu dikembangkan, karena partisipasi perempuan didalam sektor pertanian sangat penting. Demikian dikatakan Wakil Ketua DPR RI Korpolkam Fadli Zon, yang juga menjabat sebagai Dewan Pimpinan Nasional HKTI.

 

“Di on farm mungkin kita bagus, tapi off farm peran wanita tani bisa menjadi sangat sentral. Karena disitulah akan ada nilai lebih yang bisa dihasilkan oleh para petani. Secara statistik, kebanyakan petani adalah laki-laki, tetapi dalam persoalan off farm, saya kira bisa banyak wanita tani yang bisa berperan,” ujar Fadli dalam sambutannya pada acara Seminar Nasional dalam rangka Hari Kartini 2017 yang diselenggarakan oleh Komisi IV DPR RI bekerjasama dengan DPP Wanita Tani Indonesia, di Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (20/04/2017).

 

Fadli juga mengatakan, semakin hari semakin sedikit orang yang mau menjadi petani. Oleh karenanya kedepan akan menjadi satu tantangan yang sangat berbahaya dalam persoalan ketahanan pangan atau kedaulatan pangan. Peran Menteri Pertanian sangat kuat dalam menentukan kebijakan untuk tidak melakukan impor, tetapi di Kementerian lain justru ada yang menginginkan impor. Sehingga koordinasi antar Kementerian mengenai persoalan kebijakan tersebut yang sangat diperlukan.

 

“Persoalan kedaulatan pangan harus dievaluasi. Dalam konteks diversifikasi pangan kedepan, perlu juga dipikirkan tentang swasembada yang berorientasi kepada swasembada karbohidrat dan swasembada protein. Karena hal itu jauh lebih masuk akal, swasembada protein dan karbohidrat akan lebih cepat jika dibandingkan dengan swasembada daging dalam kondisi sekarang ini,” tegasnya.

 

Yang menjadi aspirasi di HKTI adalah bagaimana mengembalikan persoalan harga, yang merupakan insentif bagi orang dalam bertani. Fadli meminta untuk segera dikembalikan tatanannya kepada harga dasar dan harga eceran tertinggi.

 

“Dengan HPP yang ada sekarang, kompetisi bebas yang ada akan membuat petani tidak mampu untuk bersaing secara ketat. Kalau bisa dikembalikan kepada harga dasar dan eceran tertinggi maka akan lebih mempunyai jaminan,” jelasnya. (dep,mp)/foto:andri/iw.

BERITA TERKAIT
Ketua DPR Didaulat Jadi Penguji Calon Doktor Hukum di Untag
24-07-2017 / PIMPINAN
Ketua DPR Setya Novanto didaulat menjadi penguji nonakademis calon doktor hukum Adies Kadir yang juga menjabat sebagai Anggota Komisi III...
Fadli Zon Terima Kunjungan Delegasi Parlemen Pakistan
19-07-2017 / PIMPINAN
Hubungan antara Indonesia dengan negara Pakistan sudah terjalin lama, dan diantara kedua negara tersebut juga memiliki beberapa kesamaan. Untuk membangun...
Aspek Kehati-hatian Harus Dikedepankan Pemerintah
18-07-2017 / PIMPINAN
Fraksi-fraksi Dewan Perwakilan Rakyat RI telah memberikan pandangan terhadap RUU Pertanggungjawaban atas Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran...
Pasca Penetapan Tersangka, Novanto Siap Ikuti Proses Hukum
18-07-2017 / PIMPINAN
Ketua DPR RI Setya Novanto mengatakan, pihaknya siap mengikuti proses hukum sesuai dengan Undang-Undang yang berlaku, pasca ditetapkannya sebagai tersangka...

  • SHARES