Pemerintah Diminta Dorong Potensi Energi Di jalur Gunung Api

02-08-2017 / PIMPINAN

Wakil Ketua DPR RI Agus Hermanto mengatakan, Pemerintah harus mampu memanfaatkan potensi energi yang ada guna mencapai Kedaulatan energi, yaitu dengan mendorong geologi Indonesia yang berada pada jalur gunung api atau sering disebut "Ring of Fire" Kondisi tersebut membuat Indonesia dianugerahi potensi sumber daya Panas Bumi yang sangat melimpah.

 

Menurut data Kementerian ESDM, lanjutnya, potensi sumber daya panas bumi Indonesia hampir 30 Giga Watt (Gw) dan terdistribusi di 330 titik potensi dengan keberadaan 127 gunung api di seluruh nusantara. oleh karena itu, kita semua sebagai bangsa Indonesia harus mendorong pengembangan Panas Bumi untuk kemashlahatan bersama sehingga kedaulatan energi dapat terwujud.

 

Potensi Panas bumi di Indonesia,lanjutnya, harus dapat dikelola sesuai dengan amanat UUD 1945 yang menyatakan bahwa segala sumber daya yang ada didalam bumi Indonesia di kelola oleh negara dan digunakan sepenuhnya untuk kepentingan rakyat Indonesia.  "Berdasarkan hal tersebut maka DPR dan pemerintah merevisi UU tentang Panas Bumi No.27 tahun 2003 menjadi UU No. 21 Tahun 2014 yang telah mengatur pemanfaatan Panas Bumi untuk kepentingan bersama,"ujar Agus dalam Pameran Geothermal, di JHCC yang dibuka Wakil Presiden RI Jusuf Kalla,  dan dihadiri Menteri ESDM Ignatius Johan,  Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, dan para pakar serta para penggiat energi Panas Bumi di Indonesia, Rabu, (02/07).

 

Dia menambahkan, UU No. 21 Tahun 2014 tentang Panas Bumi telah melahirkan beberapa gagasan penting guna mendorong pencapaian target pemerintah tahun 2025, antara lain menghilangkan istilah pertambangan dalam kegiatan Panas Bumi, kewenangan Menteri dalam izin Panas Bumi dan mekanisme penugasan langsung kepada Badan Layanan Umum (BLU) dan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) untuk mendapatkan Wilayah Kerja (WK) Panas Bumi.

 

Untuk mendukung pelaksanaan UU No. 21 Tahun 2014 tentang Panas Bumi, paparnya, pemerintah juga telah mengeluarkan PP No. 7 Tahun 2017 Tentang Panas Bumi Untuk Pemanfaatan Tidak Langsung yang mengenalkan konsep Penugasan Survei Pendahuluan dan Eksplorasi (PSPE) kepada Badan Usaha yang memiliki potensi atau ketertarikan melakukan pengembangan panas bumi. Selanjutnya, Lelang WK Panas Bumi tidak berdasarkan pada harga tetapi berdasarkan program kerja dan kemampuan keuangan untuk mendapatkan WK Panas bumi. (si), foto : jaka/hr.


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Pimpinan DPR Apresiasi Pengungkapan 1,6 Ton Narkoba di Kepri
20-02-2018 / PIMPINAN
Wakil Ketua DPR RI Taufik Kurniawan mengapresiasi kinerja Bareskrim Polri, Badan Narkotika Nasional, dan Bea dan Cukai yang berhasil mengungkap...
Kebebasan Pers Bertanggung Jawab Tetap Hidup di DPR
20-02-2018 / PIMPINAN
Ketua DPR RI Bambang Soesatyo menjamin Undangs-Undang MPR, DPR, DPD dan DPRD (UU MD3) tidak akan memberangus kebebasan pers. Insan...
Kepolisian Diminta Usut Tuntas Motif Penyerangan Pemuka Agama
20-02-2018 / PIMPINAN
Wakil Ketua DPR RI Taufik Kurniawan meminta Kepolisian untuk mengusut motif penyerangan kepada pemuka agama. Pasalnya, penyerangan telah terjadi beberapa...
Kontraktor Infrastruktur Diminta Perhatikan Aspek K3 dan SOP
20-02-2018 / PIMPINAN
Kecelakaan kerja pada proyek pembangunan infrastruktur kembali terjadi. Kali ini, tiang penyangga beton proyek Tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu), Jakarta Timur...