Empat Anggota DPR Lintas Fraksi Nyatakan Sikap Kemanusiaan Rohingya

31-08-2017 / PARIPURNA

Empat orang anggota dari empat fraksi di DPR RI yakni Almuzzammil Yusuf (F-PKS), Yandri Susanto (F-PAN), Sodik Mudjahid (F-Gerindra), dan Junimart Girsang (F-PDIP) menyampaikan pernyataan sikapnya tentang rasa kemanusiaan terhadap peristiwa yang terjadi di Rohingya Myanmar beberapa waktu belakangan ini.

 

“Fenomena disana secara kemanusiaan semakin berat. Oleh karenanya pada hari ini atas nama perintah konstitusi, yakni dimana dalam amanat konstitusi kita menyatakan anti penjajahan, dan kita harus berperan aktif dalam kemanusiaan. UUD 1945 juga mengamanatkan tentang HAM, maka kami ingin menyatakan bahwa kami yang terdiri dari empat fraksi dan Insya Allah fraksi yang lain juga akan bergabung akan mengusulkan kepada Pimpinan DPR RI untuk mengirimkan 500 Anggota Dewan se ASEAN untuk ikut memantau apa yang terjadi di Rohingya Myanmar,” ujar Muzzammil sesaat sebelum mengikuti Rapat Paripurna di Gedung DPR, Kamis (31/08/2017).

 

Muzzammil mengatakan, selain pemerintah, PBB, dan LSM, Anggota Dewan juga harus berperan menjalankan tugas amanat konstitusi, minimal 100 Anggota parlemen ASEAN dari seluruh fraksi di ASEAN dikirimkan untuk memantau peristiwa kemanusiaan yang terjadi di Rohingya.“Semangat ini adalah semangat hampir seluruh fraksi yang akan kami nyatakan didalam Rapat Paripurna,” ucapnya.

 

Senada dengan Muzzammil, Anggota DPR RI Yandri Susanto menegaskan bahwa Myanmar merupakan bagian dari komunitas dunia, dia harus tunduk dan patuh pada nilai-nilai universal kemanusiaan, tidak boleh membabi buta bahwa yang berbeda keyakinan dan etnis menjadi dianggap musuh oleh Myanmar.

 

“Kami meminta pemerintah untuk lebih nyata bertindak. Kalau perlu Duta Besarnya diusir dulu, agar mereka paham bahwa masalah kemanusiaan itu penting. Karena perintah undang-undang, Indonesia harus lebih proaktif terhadap masalah kemanusiaan. Myanmar adalah bagian dari ASIAN maka Indonesia harus paling depan,” tandas Yandri.

 

Anggota DPR RI dari fraksi Gerindra Sodik Mudjahid menyampaikan bahwa apa yang dilakukannya itu merupakan bagian dari kinerja DPR, yakni diplomasi parlemen. “Pada bulan-bulan ini akan kami intensifkan kepada ASEAN, dan juga kepada seluruh negara untuk mempunyai komitmen yang kuat terhadap Myanmar,” tuturnya.

 

Sementara Fraksi PDI Perjuangan DPR RI melalui anggotanya  Junimart Girsang menyatakan, fraksi PDI-P mendorong pemerintah agar segera membangun komunikasi dengan pemerintah Myanmar. “Apapun alasannya, hak asasi manusia menjadi dasar tertinggi dari negara kita. Kita juga tidak mau kejadian di Myanmar itu berimbas ke Indonesia. Rasa kepedulian masyarakat Indonesia melalui wakil-wakil rakyat di DPR ini harus kita tunjukkan kepada masyarakat yang tertindas disana,” ungkapnya. (dep,mp) Foto : Jayadi/jk


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Legislator Protes Penanganan Persoalan di Tanah Papua
14-09-2017 / PARIPURNA
Papua dan Papua Barat, sebagai salah satu wilayah di Timur Indonesia, memiliki sejumlah persoalan spesifik, yang seharusnya membutuhkan penyelesaian yang...
Bahaya Merkuri Sama Dengan Bahaya Narkoba
14-09-2017 / PARIPURNA
Anggota Komisi VII DPR RI Tjatur Sapto Edy menilai, bahaya penggunaan merkuri sama berbahayanya dengan penyalahgunaan narkoba. Bahkan, menurutnya, Indonesia...
UU Konvensi Minimata untuk Selamatkan Lingkungan Indonesia
14-09-2017 / PARIPURNA
DPR RI telah mengesahkan Rancangan Undang-Undang tentang Pengesahan Minamata Convention on Mercury atau Konvensi Minamata mengenai Merkuri pada Rapat Paripurna. Anggota Komisi III...
Paripurna DPR Setuju Perpanjang Pembahasan RUU Terorisme
13-09-2017 / PARIPURNA
Rapat Paripurna DPR RI yang dipimpin Wakil Ketua DPR Korinbang Agus Hermanto menyetujui perpanjangan waktu pembahasan RUU tentang Pemberantasan Tindak...