Bhinneka Tunggal Ika Jadi Fondasi RUU Masyarakat Adat

12-09-2017 / BADAN LEGISLASI

Badan Legislasi DPR RI masih menyempurnakan Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang Masyarakat Adat. Penyempurnaan tersebut melalui rapat harmonisasi dengan mendengarkan paparan tim ahli mengenai hasil pengkajian, pengharmonisasian, pembulatan, dan pemantapan konsepsi Rancangan Undang-Undang mengenai masyarakat adat. Baleg telah meminta tim ahli untuk melakukan penyempurnaan secara komprehensif. 

 

Rapat harmonisasi ini dipimpin Wakil Ketua Baleg Arif Wibowo. Dia menyampaikan Baleg telah menugaskan tim ahli untuk melakukan penyempurnaan atas hasil kajian pengharmonisasian RUU tentang Masyarakat Adat, sesuai masukan atau pandangan dari para anggota Badan Legislasi. Dia menambahkan penyempurnaan dari tim ahli dan pendalaman dari beberapa anggota dapat dilihat dari aspek substansi.

 

"Gagasanya saya kira penting untuk diperhatikan dan diakomodasikan dalam rumusan-rumusan yang bisa memperkaya dan membuat lebih sempurna dalam Rancangan Undang-Undang ini," jelasnya di ruang rapat Baleg, Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Senin (11/9/2017). 

 

Fraksi Partai NasDem sebagai pengusul RUU ini, diwakili oleh anggota Baleg M. Luthfi A Mutty menyampaikan, Bhinneka Tunggal Ika menjadi fondasi RUU Masyarakat Adat. Menurutnya Bhinneka Tunggal Ika adalah wawasan kebangsaan Indonesia, ada dalam tataran konsep dan teori, ada dalam pikiran kewarganegaraan. Masyarakat hukum adat adalah kongkritisasi dari wawasan kebangsaan Bhinneka Tunggal Ika. 

 

"Jadi kita tidak mungkin bicara Bhinneka Tunggal Ika kalau kita mengabaikan masyarakat adat ini. Itu adalah fondasi Bhinneka Tunggal Ika. Inilah yang mendorong kami kenapa mengajukan dalam prolegnas," ujar Luthfi yang didampingi anggota Fraksi Nasdem Hamdhani. 

 

Disisi lain, tim ahli RUU Masyarakat Adat menyarankan untuk judul RUU ini perlu dikaji kembali dalam forum rapat panja. Selain itu disampaikan juga penggunaan masyarakat adat ini lazimnya berbeda dengan Peraturan Undang-Undang yang lain. Peraturan Undang-Undang yang lain umumnya menggunakan frase masyarakat hukum adat. (eko) foto:runi/hr.

 


  • SHARES
BERITA TERKAIT
RUU Serah Simpan Karya Cetak, Karya Rekam, dan Karya Elektronik Diharmonisasi Baleg
21-11-2017 / BADAN LEGISLASI
Rapat Badan Legislasi DPR RI dipimpin Wakil Ketua Baleg Totok Daryanto melakukan harmonisasi, pembulatan dan pemantapan konsespsi terhadap RUU Serah...
Baleg Harmonisasi RUU Kebidanan
16-11-2017 / BADAN LEGISLASI
Supratman Andi Agtas saat memimpin rapatBadan Legislasi DPR RI dalam melakukan pengharmonisasian, pembulatan, dan pemantapan Konsepsi atas Rancangan Undang-Undang tentang...
Baleg Minta Pemerintah Aktif dalam Penyelesaian RUU Prioritas
19-10-2017 / BADAN LEGISLASI
Pada prinsipnya tugas penyelesaian RUU tidak bisa dikerjakan hanya sepihak, dari DPR saja, pemerintah harus ikut serta dalam perancangan RUU....
Baleg DPR Dorong Sosialisasi Anti Narkoba Ke Sekolah-sekolah
13-10-2017 / BADAN LEGISLASI
Anggota Badan Legislasi DPR RI, Marlinda Irwanti mendorong sosialisasi anti narkoba diterapkan di sekolah-sekolah. Hal tersebut diungkapkannya dalam pertemuan pemantauan...