Bhinneka Tunggal Ika Jadi Fondasi RUU Masyarakat Adat

12-09-2017 / BADAN LEGISLASI

Badan Legislasi DPR RI masih menyempurnakan Rancangan Undang-Undang (RUU) tentang Masyarakat Adat. Penyempurnaan tersebut melalui rapat harmonisasi dengan mendengarkan paparan tim ahli mengenai hasil pengkajian, pengharmonisasian, pembulatan, dan pemantapan konsepsi Rancangan Undang-Undang mengenai masyarakat adat. Baleg telah meminta tim ahli untuk melakukan penyempurnaan secara komprehensif. 

 

Rapat harmonisasi ini dipimpin Wakil Ketua Baleg Arif Wibowo. Dia menyampaikan Baleg telah menugaskan tim ahli untuk melakukan penyempurnaan atas hasil kajian pengharmonisasian RUU tentang Masyarakat Adat, sesuai masukan atau pandangan dari para anggota Badan Legislasi. Dia menambahkan penyempurnaan dari tim ahli dan pendalaman dari beberapa anggota dapat dilihat dari aspek substansi.

 

"Gagasanya saya kira penting untuk diperhatikan dan diakomodasikan dalam rumusan-rumusan yang bisa memperkaya dan membuat lebih sempurna dalam Rancangan Undang-Undang ini," jelasnya di ruang rapat Baleg, Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Senin (11/9/2017). 

 

Fraksi Partai NasDem sebagai pengusul RUU ini, diwakili oleh anggota Baleg M. Luthfi A Mutty menyampaikan, Bhinneka Tunggal Ika menjadi fondasi RUU Masyarakat Adat. Menurutnya Bhinneka Tunggal Ika adalah wawasan kebangsaan Indonesia, ada dalam tataran konsep dan teori, ada dalam pikiran kewarganegaraan. Masyarakat hukum adat adalah kongkritisasi dari wawasan kebangsaan Bhinneka Tunggal Ika. 

 

"Jadi kita tidak mungkin bicara Bhinneka Tunggal Ika kalau kita mengabaikan masyarakat adat ini. Itu adalah fondasi Bhinneka Tunggal Ika. Inilah yang mendorong kami kenapa mengajukan dalam prolegnas," ujar Luthfi yang didampingi anggota Fraksi Nasdem Hamdhani. 

 

Disisi lain, tim ahli RUU Masyarakat Adat menyarankan untuk judul RUU ini perlu dikaji kembali dalam forum rapat panja. Selain itu disampaikan juga penggunaan masyarakat adat ini lazimnya berbeda dengan Peraturan Undang-Undang yang lain. Peraturan Undang-Undang yang lain umumnya menggunakan frase masyarakat hukum adat. (eko) foto:runi/hr.

 


  • SHARES
BERITA TERKAIT
RUU Perkelapasawitan Masuk Prolegnas RUU Prioritas 2018
20-09-2017 / BADAN LEGISLASI
Badan Legislasi DPR RI memprioritaskan RUU Perkelapasawitan sebagai RUU Prioritas 2018. Baleg DPR RI pro aktif membahas RUU Perkelapasawitan. Pembahasan...
RUU Usul Masyarakat Selayaknya Jadi Prioritas
20-09-2017 / BADAN LEGISLASI
Kepentingan masyarakat harus senantiasa menjadi tolok ukur dalam penentuan Program Legislasi Nasional (Prolegnas) RUU Prioritas. Usulan Rancangan Undang-Undang yang akan...
Pemerintah Diminta Tuntaskan Masalah RTRW Kalteng
20-09-2017 / BADAN LEGISLASI
Wakil Ketua Badan Legislasi DPR RI Firman Soebagio meminta Pemerintah Pusat yang terkait, agar menyelesaikan permasalahan penetapan Rancangan Tata Ruang...
Badan Legislasi DPR Serap Aspirasi Pemerintah dan Masyarakat Kalteng
19-09-2017 / BADAN LEGISLASI
Badan Legislasi (Baleg) DPR RI melakukan kunjungan spesifik ke Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng). Kunjungan ini bertujuan untuk menghimpun aspirasi dari...