Pembangunan Port Baru di Pelindo IV Tak Bisa Dihindarkan

20-09-2017 / PANITIA KHUSUS

Konektivitas ekspor dan impor antar daerah yang ada di Indonesia maupun ke luar negeri merupakan salah satu penunjang peningkatan ekonomi nasional. Selain itu konektivitas antar daerah di Indonesia yang terpisah lautan juga bisa meminimalisir disparitas harga kebutuhan pokok masyarakat di daerah yang jauh dari pusat. Kunjungan Tim Pansus Pelindo ke PT Pelabuhan Indonesia IV (Persero) yang ada di Makassar adalah guna melakukan pengawasan pada kinerja BUMN ini.

 

Kunjungan Kerja Spesifik ini dipimpin Wakil Ketua Pansus Pelindo Teguh Juwarno. Ia memaparkan sudah seharusnya Pelindo IV melakukan pengembangan dengan membangun port baru. Menurutnya pembangunan port baru di Pelindo IV tak bisa dihindarkan.

 

"Ini kalau tidak dilakukan pengembangan maka nanti yang terjadi akan stuck  pelayanannya. Kemudian dwelling time, akan bisa menjadi masalah lagi, yang ujungnya tidak menjadi kompetitif di dunia usaha ini. Yang harus disegerakan membangun port baru. Itu sudah tidak bisa dihindarkan," ujar Teguh di Pelindo IV, Makassar, Selasa (19/9/2017).

 

Konektivitas Pelindo IV bisa menciptakan deflasi di Timur Indonesia. Ekspor langsung melalui konektivitas di Kawasan Timur membuka peluang misi dagang yang lebih besar. Hasil produksi petani dan pengrajin Sulawesi Selatan dan kawasan Timur Indonesia bisa langsung diangkut dari Makassar, ekspor ke 45 negara dan sebaliknya impor bisa langsung tiba tanpa harus melalui Surabaya ataupun Tanjung Priok.

 

Menurut pihak Pelindo IV, dengan direct call biaya logistik dari dan ke kawasan Timur Indonesia, pengusaha bisa menghemat sekitar 40% biaya. Terlebih lagi dengan pembangunan port baru, ke depan, proses ekspor langsung bisa dilakukan di daerah timur. Daerah-daerah seperti Maluku, Ambon untuk komoditas ekspor saat ini masih dipusatkan di Pelabuhan Makassar.

 

Menurut informasi dari Pelindo IV, target pada 2018 akhir sudah selesai tahap satu pembangunan port batu. Sedangkan target proyek tuntas pada 2026. Dengan luas wilayah Indonesia Timur 50% dari luas keseluruhan wilayah Indonesia, kini ekspor langsung sudah bisa menuju 54 negara serta 65 produk disamping bisa menghemat biaya, dari semula Rp 4 juta per kontainer kini hanya Rp 1,7 juta karena waktu tempuhnya menjadi cepat. Untuk ekspor ke China dari 24 hari kini hanya 16 hari. (eko) Foto:Eko/jk


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Tembakau Banyak Manfaatnya, Perlu Dilindungi UU
14-01-2019 / PANITIA KHUSUS
Anggota Panitia Khusus (Pansus) RUU Pertembakauan Mukhamad Misbakhun menuturkan, tembakau telah memberikan manfaat, terutama dibidang ekonomi dan lapangan pekerjaan, sehingga...
Perlu Sinergitas DPR dan Pemerintah Guna Selesaikan RUU Pertembakauan
09-01-2019 / PANITIA KHUSUS
Ketua Panitia Khusus (Pansus) Rancangan Undang-Undang (RUU) Pertembakauan Firman Soebagyo berharap kepada pemerintah untuk setia dalam menjalin komunikasi yang baik...
Perlu Regulasi Atur Pemanfaatan Tembakau
09-01-2019 / PANITIA KHUSUS
Wakil Ketua Panitia Khusus (Pansus) RUU Pertembakauan Hendrawan Supratikno akan terus mendorong pembahasan RUU Pertembakauan. Hal ini penting, karena sektor...
Isu Tembakau Rentan Disusupi Asing
08-01-2019 / PANITIA KHUSUS
Bila negara tak melindungi industri tembakau nasional, maka isu ini akan rentan disusupi asing lewat lembaga swadaya asing yang ada...