Konsep Masalah Narkoba Harus Ditingkatkan Jadi Pertahanan Keamanan Negara

05-10-2017 / BADAN LEGISLASI

Wakil Ketua Badan Legislasi DPR RI sekaligus Ketua Tim Kunjungan  Spesifik Baleg ke Provinsi Kepulauan Riau Firman Soebagyo mengusulkan, konsep permasalahan narkoba sudah harus ditingkatkan menjadi pertahanan keamanan negara, mengingat peredaran dan transaksionalnya sudah melewati lintas negara.

Hal itu diungkapkannya saat rapat dengar pendapat dengan Gubernur Kepri Nurdin Basirun,  Kapolda Kepri Sam Budi Gusdian,  Kepala BNNP Kepri Nexson Manurung, dan Organisasi Lintas Masyarakat Provinsi Kepri. Rapat tersebut dalam rangka pemantauan dan peninjauan Undang-Undang No. 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika di Provinsi Kepulauan Riau di Gedung Aula Mapolda Kepri, Rabu (04/10/2017).
 

"Pemantauan yang dilakukan Badan Legislasi DPR RI terhadap Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika mencakup kegiatan pengawasan yang dilakukan secara seksama terhadap pelaksanaan UU untuk melihat efektifitas dan kesesuaian antara peraturan (Norma) dan kondisi pelaksanaannya, termasuk peraturan pelaksanaan dan limitasi pembentukannya. Sementara Peninjauan yang dilakukan sebagai bentuk kegiatan terhadap UU yang telah disahkan di lingkungan stakeholder dan masyarakat," papar Firman.

Mengingat, lanjut politisi Golkar ini, Revisi UU No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika merupakan RUU Usul Inisiatif Pemerintah, akan tetapi DPR RI dalam hal ini Baleg sedang terus mempersiapkan diri sembari menggali masukan terhadap RUU tersebut, meskipun Draft dan Naskah Akademiknya belum diserahkan oleh Pemerintah. RUU ini juga telah masuk di dalam RUU Prolegnas dan akan diusulkan menjadi RUU Prolegnas Prioritas.

Ia menjelaskan, Provinsi Kepulauan Riau menjadi provinsi yang dipilih Baleg untuk menyerap aspirasi dan masukan terkait RUU Narkotika dikarenakan letak geografis Kepulauan Riau yang berbatasan langsung dengan negara tetangga yaitu Singapura dan Malaysia, dimana pintu masuk pelabuhan menjadi pintu masuk bagi peredaran gelap narkotika.

Yang menarik ungkap legislator dapil Jateng ini,  adalah di Provinsi Kepulauan Riau terdapat 3 wilayah pintu masuk yang sangat rawan bagi peredaran narkoba, dimana kondisi ketiga pintu masuk tersebut minim sarana dan prasarananya, minim tenaga SDMnya, dan minim anggarannya, sehingga membuat tidak maksimal dan optimalnya pemberantasan narkoba di perbatasan Kepulauan Riau.

"Ada 3 wilayah pintu masuk yang sangat rawan, yaitu terutama Karimun, dan kemudian Bintan ternyata Batam itu termasuk urutan yang ketiga. Karena ternyata justru sumber daripada masuknya narkoba itu bukan dari Singapura tapi justru dari Malaysia Johor. Oleh karena itu, dengan adanya persoalan-persoalan yang ada di lapangan Kapolda Kepri tadi menyampaikan juga bahwa minimnya sapras, minimnya SDM, minimnya anggaran ini menjadi kendala utama. Baik itu di Kemenkumham maupun BNN juga Polda. Oleh karena itu kita akan mencoba memformulasikan terhadap masalah yang berkaitan dengan revisi UU ini," terangnya. 

 

Terkait usulan konsep Firman  terhadap penanganan persoalan narkoba yang seharusnya ditingkatkan menjadi pertahanan terhadap keamanan negara, hal tersebut disambut baik Kapolda Kepri Sam Budi Gusdian, mengingat adanya transaksi narkoba dan peredarannya sudah mencapai lintas negara. Sehingga perlu ada aparat penegak hukum Polri di setiap perwakilan Indonesia di Luar Negeri guna mengantisipasi peredaran narkoba dari hulu ke hilir sehingga kepolisian dapat memantau secara optimal.

Menanggapi hal tersebut, Firman menyatakan setuju adanya kerjasama dalam mengantisipasi peredaran narkoba dari huku ke hilir. "Kerjasama terhadap penindakan narkoba saya rasa tidak dilakukan hanya ketika sudah ada yang masuk baru berbuat, tapi dari sejak dini sudah dilakukan semacam operasi intelijen bersama. Saya rasa ini menarik sekali," tutup Firman. (ndy/sc) foto:nadya/ky


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Aspirasi Akademisi Sumsel Perkuat Pembahasan RUU
01-10-2018 / BADAN LEGISLASI
Badan Legislasi (Baleg) DPR RI menyerap banyak aspirasi dan masukan dari akademisi dan pemangku kepentingan di Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel)....
Bali Usulkan Revisi UU Nomor 64 Tahun 1958
29-09-2018 / BADAN LEGISLASI
Kunjungan Kerja (Kunker) Badan Legislasi (Baleg) DPR RI ke Provinsi Bali mendapatkan sejumlah masukan dan aspirasi terkait Program Legislasi (Prolegnas)...
Baleg DPR Serap Aspirasi Prolegnas RUU Prioritas Tahun 2019 di Semarang
28-09-2018 / BADAN LEGISLASI
Badan Legislasi (Baleg) DPR RI melaksanakan kunjungan kerja ke Semarang, Provinsi Jawa Tengah, dalam rangka menyerap aspirasi penyusunan Program Legislasi...
Negara Harus Hadir di Tengah Masyarakat Adat
24-09-2018 / BADAN LEGISLASI
Wakil Ketua Badan Legislasi (Baleg) DPR RI Arif Wibowo mengatakan, kehadiran negara diperlukan dalam mengakomodir dan menjamin hak-hak masyarakat adat....