Banyak Potensi Kerja Sama Yang Bisa Dikembangkan dengan Sudan

22-11-2017 / B.K.S.A.P.

Anggota BKSAP DPR, Hugo Pareira (kanan) menerima cenderamata telur Burung Unta dari Dubes Sudan. Foto: Jaka/jk

 

Anggota Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR-RI Andreas Hugo Pareira di Gedung DPR Senayan, Jakarta, Rabu (22/11) menerima kunjungan kehormatan Dubes Sudan Abdul Azis Abdalla. Maksud kunjungannya adalah untuk meningkatkan hubungan kedua negara di berbagai bidang juga membahas potensi kerja sama kedua negara yang bisa ditingkatkan.

 

Pasalnya, lanjut Andreas, meski hubungan perdagangan kedua negara telah terjadi dengan volume perdagangan sekitar 70 juta USD, namun masih banyak potensi yang perlu dikembangkan lebih lanjut. Termasuk komoditas pertambangan, produk-produk tekstil dan makanan seperti Indo Mie, sangat populer di Sudan.

 

Lebih dari itu, kata Andreas, dari Sudan bisa dikembangkan ke negara-negara Afrika lainnya atau sebagai jangkar untuk meningkatkan hubungan negara-negara sekitar Sudan. Selain bidang ekonomi, hubungan politik termasuk bantuan militer cukup dikenal di Afrika. Seperti prajurit-prajurit TNI yang membantu pasukan perdamaian mereka sangat bangga dengan partisipasi Indonesia. “ Itu adalah kesempatan baik untuk membangun hubungan bilateral yang lebih baik dengan negara-negara Afrika,” terang politikus PDI Perjuangan ini.

 

Selain itu, Dubes Abdalla juga menjelaskan di Sudan ada sekitar 1.300 mahasiswa Indonesia yang belajar di negaranya. “ Saya kaget juga dengan informasi itu, dan ini menjadi potensi market Indonesia di Sudan, begitu juga sebaliknya,” katanya.

 

Untuk itu disarankan adanya eksebisi bisnis Indonesia di Sudan atau pameran perdagangan, sebab selama ini mereka banyak tahu komoditas produk Indonesia, tetapi belum mengetahui secara terencana, terintegrasi untuk mempromosikan produk-produk Indonesia di Sudan. “ Saya kira itu ide yang bagus untuk segera ditindaklanjuti,” tegasnya.

 

Terkait hubungan DPR kedua negara, Andreas mengatakan kerja sama kedua negara bisa lebih ditingkatkan tidak hanya parlemen dengan parlemen, tetapi juga mempromosikan bisnis to bisnis sehingga kerja sama bisa maksimal di berbagai sector. (mp) foto: jaka. 


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Maroko Tawarkan Kerja Sama Pertanian
18-01-2018 / B.K.S.A.P.
Maroko ternyata memiliki pabrik pembuatan pupuk yang sangat baik dan modern. Kemajuan pertanian Maroko bisa dicontoh oleh Indonesia. Untuk itu,...
Kerja Sama Pariwisata Indonesia-Maroko Segera Ditingkatkan
18-01-2018 / B.K.S.A.P.
Dua negara, Indonesia dan Maroko memiliki destinasi pariwisata yang sama-sama luar biasa. Maroko merupakan pintu gerbang Afrika dan Eropa. Indonesia...
DPR Apresiasi Pemerintah Terapkan Tarif Nol Untuk Produk Palestina
10-01-2018 / B.K.S.A.P.
Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI Nurhayati Ali Assegaf mengapresiasi kebijakan pemerintah Indonesia yang telah menetapkan tarif...
Indonesia Akan Usulkan Amandemen Statuta Konsensus AIPA
10-01-2018 / B.K.S.A.P.
Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI Nurhayati Ali Assegaf menilai paham konsensus sudah tidak relevan lagi...