Revisi UU Narkotika, Harus Ada Sanksi Beri Efek Jera

20-03-2018 / LAIN-LAIN
Wakil Ketua Badan Legislasi  DPR RI Firman Soebagyo bersama Anggota Komisi III Nasir Djamil hadir pada acara diskusi Forum Legislasi bertajuk “Urgensi Revisi UU Narkotika, Pengawasan dan Penindakan yang Ideal”.foto :Azka/rni

 

 

 

Wakil Ketua Badan Legislasi  DPR RI Firman Soebagyo menegaskan dalam revisi Undang-Undang tentang Narkotika dan Psikotropika nanti harus ada sanksi berat yang memberikan benar-benar efek jera terhadap oknum aparatur negara yang sengaja melakukan pembiaran atau membantu penyelundupan narkoba ke Indonesia.

 

Hal ini disampaikannya saat menjadi narasumber dalam diskusi Forum Legislasi bertajuk “Urgensi Revisi UU Narkotika, Pengawasan dan Penindakan yang Ideal” bersama anggota Komisi III DPR RI M. Nasir Djamil di Media Center DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (20/3/2018).

 

“Keberhasilan para penyelundup narkoba ke Indonesia, karena adanya bantuan dari oknum aparatur negara yang ikut juga membantu dalam proses penyelundupan,” tegas politisi dapil Jawa Tengah ini.

 

Oleh karena itu menurutnya,  harus ada sanksi yang benar-benar berat dan memberikan efek jera terhadap oknum aparatur negara yang terbukti ikut membantu penyelundupan narkoba.

 

“Sanksi pidana terhadap oknum aparat yang terbukti terlibat dalam kasus narkoba belum memberikan efek jera sehingga masih banyak oknum aparat yang ikut membantu penyelundupan narkoba ke Indonesia,” paparnya. 

 

Angota dewan dari Fraksi Golkar ini menegaskan, harus ada sanksi sosial atau denda agar kejadian seperti ini tidak terulang kembali. “Sanksi sosialnya seperti kerja bakti contohnya membersihkan masjid selama satu tahun atau lebih agar mereka itu kapok,” ujarnya.

 

Lebih lanjut ia menjelaskan,  pemberantasan narkoba  harus sampai ke akar-akarnya. Salah satunya  dengan cara Kepolisian menempatkan para atasenya di  negara-negara yang indikasinya menjadi pengekspor narkoba.

 

“Pemberantasan narkoba ini harus sampai ke hulu agar Kepolisian itu menempatkan atase ke negara-negara yang indikasinya pengekspor seperti Filipina, Vietnam, Malaysia, China sehingga memudahkan koordinasi dari hulu ketika sudah ada gerak-gerikanya itu kita langsung bergerak amankan sehingga kita tidak menunggu karena kita memiliki 17.000 pulau dan pelabuhan tikus yang tidak terjangkau,” imbuh Firman. (tn/sc)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Huntara untuk Korban Gempa NTB Segera Dibuat
21-09-2018 / LAIN-LAIN
Ketua Panitia Penyelenggara Pameran “DPR Peduli Huntara for NTB” Ifik Ismoedjati mengatakan, donasi untuk korban gempa Lombok, dan Sumbawa, Nusa...
Rizal Ramli: Impor Beras Dikelola Kartel
21-09-2018 / LAIN-LAIN
Ekonom Rizal Ramli mengungkapkan, impor beras yang selama ini dilakukan ternyata dikelola oleh para kartel. Mereka mendapat keuntungan luar biasa...
Berbagai Lomba Warnai Puncak Perayaan HUT DPR oleh PIA DPR
17-09-2018 / LAIN-LAIN
Persaudaraan Isteri Anggota (PIA) DPR RI menggelar berbagai lomba yang melibatkan seluruh anggota keluarga di Kesetjenan DPR RI sebagai puncak...
Peringati HUT DPR, PIA DPR Gelar Donor Darah
14-09-2018 / LAIN-LAIN
Persaudaraan Isteri Anggota (PIA) DPR RI merayakan Hari Ulang Tahun ke-73 DPR RI tahun dengan menggelar donor darah yang berlangsung...