Sulut Terapkan SDGs Untuk Sejahterakan Rakyat

06-04-2018 / B.K.S.A.P.

Ketua BKSAP DPR Nurhayati Ali Assegaf saat memimpin tim kunjungan kerja BKSAP ke Manado, Sulut, foto : azka/hr

 

 

Perkembangan Sustainable Development Goals (SDGs) di Provinsi Sulawesi Utara dinilai cukup baik. Beberapa diantara capaian tersebut yaitu penurunan angka kemiskinan, pendidikan bagi kaum perempuan dan pelayanan akses kesehatan.

 

Demikian penilaian yang disampaikan Ketua Badan Kerja Sama Antar-Parlemen (BKSAP) DPR RI Nurhayati Ali Assegaf saat memimpin tim kunjungan kerja BKSAP ke Manado, Sulut, Kamis (5/4/2018).

 

Dijelaskan Nurhayati, SDGs merupakan agenda pembangunan berkelanjutan berdasarkan hak asasi manusia dan kesetaraan pada sektor sosial, ekonomi, dan lingkungan hidup. SDGs diberlakukan dengan prinsip-prinsip universal, integritas, dan inklusif. Dalam SDGs tidak ada seseorang pun yang terlewatkan atau ‘No-one Left Behind’.

 

“Kami melihat sudah banyak yang dicapai, misalnya penurunan angka kemiskinan, penurunan gini rasio, tingkat pendidikan gender equality atau pemberdayaan perempuan, dan kesehatan,” ujar politisi Partai Demokrat itu.

 

Nurhayati menambahkan, BKSAP ingin agar Sulut meningkatkan peran Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) untuk mengoptimalkan ekspor impor. Depo bahan bakar SPBU di perbatasan harus segera dibangun.

 

“Walaupun Sulut dikelilingi laut, tetapi bahan bakunya masih impor. Saya berharap agar pemerintah pusat bisa memberi kelonggaran dan kemudahan kepada Sulut yang dikelilingi laut untuk kemakmuran rakyat di daerahnya,” tutup politisi dapil Jawa Timur V ini.

 

Gubernur Sulut Olly Dondokambey yang menerima delegasi Panja SDGs BKSAP DPR RI mengatakan, kunjungan ini diharapkan membawa solusi bagi Sulut yang ingin mencapai target SDGs. Sulut ingin meningkatkan sektor perikanan dan ekspor impor dengan mengoptimalkan Pelabuhan Internasional Bitung.

 

Saat ini, Sulut telah menetapkan beberapa program prioritas daerah yang sinergis dengan tujuan SDGs. Ia lalu mencontohkan program itu meliputi pembangunan pendidikan, pembangunan kesehatan, infrastruktur, pengembangan wilayah, kedaulatan pangan, peningkatan daya saing investasi, pembangunan pariwisata, dan pengelolaan bencana dan mitigasi iklim.

 

SDGs sendiri terdiri dari 17 tujuan dan 169 target dalam melanjutkan upaya pencapaian Millenium Development Goals (MDGs) yang berakhir pada tahun 2015 lalu.

 

Kunjungan kerja ini juga diikuti oleh Wakil Ketua BKSAP Siti Hediati Soeharto (F-PG), Rofi' Munawar (F-PKS), dan Nurhayati Monoarfa (F-PPP), serta sejumlah  Anggota BKSAP, diantaranya Evita Nursanty (F-PDI Perjuangan), Ono Surono (F-PDI Perjuangan), Arief Suditomo (F-Hanura), Jazuli Juwaini (F-PKS), dan Bara Hasibuan (F-PAN). (azk,mh/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Inisiasi Forum Parlemen Dunia, DPR Dorong Isu Energi Terbarukan
18-05-2018 / B.K.S.A.P.
DPR RI melalui Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) kembali menggagas Forum Parlemen Dunia untuk Pembangunan Berkelanjutan (World Parliamentary Forum...
Mendapat Legitimasi AS, Tindakan Israel Seperti Sebuah Genosida
15-05-2018 / B.K.S.A.P.
Wakil Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (BKSAP DPR RI) Rofi Munawar mengecam keras tindakan...
Peresmian Kedutaan AS di Yerusalem Dinilai Suburkan Terorisme
15-05-2018 / B.K.S.A.P.
Ketua Badan Kerja Sama Antar-Parlemen (BKSAP) DPR RI Nurhayati Ali Assegaf mengecam keras sikap Presiden AS Donald Trump yang bersikukuh...
Perkuat Diplomatik, DPR Terima Parlemen Azerbaijan
30-04-2018 / B.K.S.A.P.
Anggota Grup Kerja Sama Bilateral (GKSB) DPR RI – Parlemen Azerbaijan Hermanto menerima kunjungan Parlemen Azerbaijan yang dipimpin Ganira Pashayeva....