Legislator Tuntut Fungsi Lemhannas dan Wantannas di Masyarakat

06-06-2018 / KOMISI I

Anggota Komisi I DPR RI Evita Nursanty (kanan), foto : arief/hr

 

 

Anggota Komisi I DPR RI Evita Nursanty mempertanyakan fungsi Lembaga Pertahanan Nasional (Lemhannas) dan Dewan Ketahanan Nasional (Wantannas), di tengah suasana kehidupan bangsa saat ini yang sangat genting.

 

Evita meminta Lemhannas dan Wantannas lebih kreatif untuk berperan aktif sesuai tugas pokok dan fungsinya menjaga ketahanan nasional. Seperti diketahui banyaknya kasus terkait ketahanan nasional yang muncul ke permukaan. Hal ini harus cepat diantisipasi karena semakin menimbulkan perpecahan.

 

“Saya ngeri melihat situasi dinamika yang terjadi di masyarakat saat ini mengenai 3 isu intoleransi, radikalisme, dan terorisme itu sangat ngeri. Mereka goes to campus sekarang. Seharusnya Lemhannas dan Wantannas juga melakukan hal yang sama,” tegasnya saat Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Lemhannas dan Wantannas di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (5/4/2018).

 

Kedua lembaga ini diharapkan dapat membuat gebrakan dalam rangka mengembalikan suasana kondusif di dalam masyarakat. Evita mencontohkan satu kegentingan lainnya lagi mengenai banyaknya konflik kepentingan yang terjadi dalam dinamika partai politik di Indonesia.

 

“Sekarang ini politik praktis kita sudah jauh dari empat pilar kebangsaan. Banyak terus terang saja politisi-politisi kita yang sekarang ini hanya mementingkan kekuasaan dibanding kesatuan NKRI. Mengakomodir segala cara untuk merebut kekuasaan, sudah jauh dari yang namanya politik beradab. Nah, kontribusi Lemhannas dan Wantannas seperti apa dari partai politik ini. Apakah cuma alpa dan hanya melakukan pembiaran saja,” katanya seolah bertanya.

 

Lemhannas dan Wantannas, menurut politisi dapil Jawa Tengah itu memiliki banyak alumni-alumni yang cerdas dan memiliki banyak ide cemerlang. Sehingga mereka diharapkan bisa membantu untuk memberikan pemahaman wawasan kebangsaan kepada seluruh masyarakat Indonesia. (eps/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Pembangunan Korem Harus Pertimbangkan Aspek Sosial
13-12-2018 / KOMISI I
Rencana pembangunan Komando Resor Militer (Korem) 165/WCA di Wilayah Kodam IX/Udayana, Provinsi Bali, yang rencananya berada di Provinsi Nusa Tenggara...
Komisi I Minta Pemerintah Tegas Hadapi Separatisme di Papua
13-12-2018 / KOMISI I
Anggota Komisi I DPR RI Darizal Basir meminta pemerintah bertindak tegas dalam menghadapi kelompok separatisme di Papua. Menurut Darizal, apa...
Komisi I DPR Apresiasi Kualitas 'Peacekeeper' Indonesia
12-12-2018 / KOMISI I
Anggota Komisi I DPR RI Bobby Adhityo Rizaldi menyatakan bahwa Indonesia Peace and Security Center (IPSC) TNI memilki fasilitas yang...
IPSC Modal Indonesia Berkontribusi Dalam Perdamaian Dunia
12-12-2018 / KOMISI I
Wakil Ketua Komisi I DPR RI Asril Hamzah Tanjung menilai hadirnya Pusat Misi Pemeliharaan Perdamaian (PMPP) TNI atau yang lebih...