Indonesia Dukung Timor Leste Jadi Anggota ASEAN

29-06-2018 / B.K.S.A.P.

Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI Nurhayati Ali Assegaf foto :Jayadi/mr

 

Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI Nurhayati Ali Assegaf mengatakan Indonesia mendukung penuh pencalonan Republik Demokratik Timor Leste sebagai Anggota Asosiasi Negara-negara se-Asia Tenggara (ASEAN).

 

Demikian diungkapkan Nurhayati usai mendampingi Ketua DPR RI Bambang Soesatyo dan Pimpinan DPR RI lainnya menerima kunjungan kenegaraan Presiden Republik Demokratik Timor Leste Francisco Guterres Lu Olo di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Jumat (29/6/2018).

 

“Indonesia selalu mendukung pencalonan Timor Leste ke ASEAN, sementara di tingkat legislatif kami juga berharap Parlemen Timor Leste bisa aktif di forum-forum antarparlemen seperti AIPA dan IPU,” papar Nurhayati yang juga menjabat sebagai Presiden International Humanitarian Law (IHL) itu.

 

Politisi Partai Demokrat ini lebih lanjut menuturkan, Indonesia akan selalu membuka diri terhadap Timor Leste, dengan adanya komitmen bersama untuk saling mendukung di tingkat eksekutif maupun legislatif. Termasuk hubungan kedua parlemen yang diharapkan semakin baik,

 

Sebagai bentuk dukungan Indonesia, lanjutnya, parlemen Indonesia turut mengundang parlemen Timor Leste agar hadir dalam Forum Parlemen Dunia ke-II yang akan diselenggarakan di Bali pada 12 – 13 September mendatang. Forum tersebut merupakan inisiasi DPR RI demi tercapainya tujuan pembangunan berkelanjutan (SDGs).

 

Presiden Guterres dalam kunjungannya menyampaikan ucapan selamat atas terpilihnya Indonesia sebagai Anggota Tidak Tetap Dewan Keamanan PBB periode 2019-2020. Sebagai negara tetangga, ia juga menyatakan keinginannya untuk senantiasa bergandengan tangan dengan Indonesia. Bahkan dirinya menginginkan Parlemen Timor Leste bisa belajar serta bertukar pandangan dengan Parlemen Indonesia.

 

Di pelbagai bidang kerja sama yang masih tertunda, Presiden Guterres optimis pemerintah Indonesia dan Timor Leste akan berjalan bersama serta mencari solusi yang tepat. Menurutnya, sebagai negara yang bertetangga, kedua negara tentu memahami apa yang menjadi kebutuhan bersama. (ann/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Peran Perempuan Jadi Sorotan Dalam Pertemuan Parlemen Negara G-20
02-11-2018 / B.K.S.A.P.
Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI Nurhayati Ali Assegaf menerangkan, saat ini perempuan masih banyak yang tidak...
Data Komprehensif Dibutuhkan Dalam Implementasi SDGs
02-11-2018 / B.K.S.A.P.
Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI Nurhayati Ali Assegaf mengatakan bahwa untuk menerapkan dan memantau kemajuan Tujuan...
BKSAP Serukan Pentingnya Penciptaan Lapangan Kerja di Kazakhstan
02-11-2018 / B.K.S.A.P.
Delegasi Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI dipimpin oleh Ketua BKSAP DPR RI Nurhayati Ali Assegaf melaksanakan Kunjungan...
Terima Parlemen Perancis, DPR Bahas Hubungan Ekonomi
01-11-2018 / B.K.S.A.P.
Ketua Grup Kerja Sama Bilateral (GKSB) DPR RI - Perancis Effendi M.S Simbolon menerima kunjungan Delegasi Parlemen Perancis yang dipimpin...