PGN Didorong Capai Target Jargas

26-03-2019 / KOMISI VI
Anggota Komisi VI DPR RI Hardisoesilo. Foto: Suci/od

 

 

Anggota Komisi VI DPR RI Hardisoesilo berharap, setelah merger-nya Petrogas Pertamina dan Perusahaan Gas Negara (PGN) bisa mengenjot capaian target pembangunan jaringan gas (Jargas) bagi rumah tangga dan sambungan rumah tangga (SR). Masuknya Jargas ke pelaku usaha mikro, dapat meningkatkan perputaran ekonomi masyarakat kecil dan menengah.

 

“Semua yang berhubungan dengan gas akan dilaksanakan oleh PGN sebagai leading sector. Karenanya, diharapkan target-target pemerintah dapat berjalan dengan lancar. Baik yang dilaksanakan oleh PGN sendiri maupun dari Kementerian ESDM,” papar Hardisoesilo di sela-sela Kunjungan Kerja Spesifik Komisi VI DPR RI ke Kampung Kue, Surabaya, Jawa Timur, Senin (25/3/2019).

 

Dalam kunjungan tersebut, Komisi VI DPR RI menerima keluhan dari beberapa warga pengusaha kue tradisional yang belum mendapatkan Jargas PGN. Karena tidak mendapatkan Jargas, sebagian warga menggunakan tabung gas Elpiji 3 KG, namun harga produksi melambung tinggi sementara ada kue yang tidak bisa terputus dalam proses produksinya, sehingga pelaku usaha kue merugi.

 

Menanggapi aspirasi tersebut, politisi Partai Golkar itu menuturkan keberadaan Jargas PGN sangat membantu warga setempat karena ekonomis dan aman. Karenanya, meskipun belum ada alokasi anggaran khusus dari pemerintah, namun ia mendorong PGN mampu mengakomodir kebutuhan warga di Kampung Kue melalui Program Sayang Ibu milik PGN.

 

Ia menambahkan, industri kreatif kecil dan menengah seperti Kampung Kue perlu ditopang karena bisa bertahan saat kondisi ekonomi memburuk atau krisis moneter sekalipun. “Ibu-Ibu di Kampung Kue kebanyakan pendatang. Pada saat krisis moneter melanda Indonesia suami mereka kehilangan pekerjaan, sehingga membuat mereka inisiatif mencari penghasilan sehingga akhirnya komunitas kecil ini menjadi sentral komunitas kuliner," jelas Hardisoesilo.

 

Politisi dapil Jawa Timur III ini juga berharap Kampung Kue bisa menjadi percontohan bagi daerah lainnya sebagai penggerak ekonomi warganya. Seperti yang dilakukan warga Kampung Kue, dimana mereka yang dulunya kampung miskin bangkit menjadi kampung berkekuatan ekonomis. (sc/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Pengembangan Bandara Hasanuddin Mutlak Harus Dilakukan
05-08-2019 / KOMISI VI
Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Azam Azman Natawijana menyampaikan dukungannya terhadap pengembangan Bandara Internasional Sultan Hasanuddin, Makassar, Sulawesi Selatan....
PLN Harus Dievaluasi
05-08-2019 / KOMISI VI
Menyusul pemadaman listrik di sejumlah daerah pada Minggu (4/8/2019) lalu, bahkan hingga Senin (5/8/2019) ini, PT. Perusahaan Listrik Negara (PLN)...
Renovasi Bandara Pattimura Didorong Selesai Tepat Waktu
01-08-2019 / KOMISI VI
Anggota Komisi VI DPR RI Wahyu Sanjaya mendorong agar pembangunan renovasi Bandara Internasional Pattimura di Ambon bisa selesai dengan tepat...
Komisi VI Apresiasi Pembangunan RISHA di Lombok
01-08-2019 / KOMISI VI
Bencana gempa bumi di Nusa Tenggara Barat pada Juli 2018 lalu meninggalkan banyak kerusakan sarana dan prasarana. Kementerian Pekerjaan Umum...