Pelindo Didorong Lebih Fokus Perkuat Pelabuhan Eksisting

17-07-2019 / KOMISI VI

Anggota Komisi VI DPR RI Rieke Diah Pitaloka Foto : Runi/mr

 

Anggota Komisi VI DPR RI Rieke Diah Pitaloka mengimbau PT. Pelabuhan Indonesia (Pelindo) untuk tidak terburu-buru membangun pelabuhan baru. Rieke mendorong agar Pelindo lebih fokus memperkuat pelabuhan eksisting atau pelabuhan yang sudah ada terlebih dahulu. Pelabuhan yang ia maksud adalah rencana pembangunan pelabuhan di Pulau Teleme di Sorong, Papua Barat, dimana sudah ada pelabuhan eksisting, yakni Pelabuhan Arar.

 

“Saya meminta agar Pelindo fokus memperkuat pelabuhan yang telah eksisting terlebih dahulu, yaitu Pelabuhan Arar di Sorong. Kami berharap, Pelindo tidak terburu-buru untuk membangun satu pelabuhan baru yang rencananya di Pulau Teleme,”  ujar Rieke saat mengikuti RDP dengan jajaran Direktur Utama PT Pelindo I, Pelindo II, Pelindo III, dan Pelindo IV, di Gedung Nusantara I DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (16/7/2019).

 

Selain itu, politisi Fraksi PDI-Perjuangan ini juga mengingatkan Pelindo tentang pembangunan pelabuhan baru yang ada di Seget, Papua Barat. Rieke menyayangkan bahwa pelabuhan tersebut sudah menghabiskan banyak anggaran. Ditambah lagi, tutur Rieke, pelabuhan itu akan dibangun di kawasan hutan lindung. Rieke menegaskan, pembangunan pelabuhan di kawasan hutan lindung harus melalui keputusan DPR RI dahulu.

 

Feasibility Study (FS) pembangunan pelabuhan baru di Seget sudah menghabiskan cukup banyak uang, mencapai miliaran rupiah. Tapi itu belum apa-apa, karena ternyata itu adalah kawasan hutan lindung yang tidak bisa serta merta diputuskan sepihak untuk kemudian dijadikan pelabuhan. Secara hukum, untuk pengalihan fungsi hutan lindung itu harus melalui keputusan DPR RI,” tandas Rieke.

 

Di sisi lain, legislator dapil Jawa Barat ini juga secara khusus mengapresiasi Pelindo III atas kembalinya Terminal Petikemas Surabaya (TPS) ke pangkuan Indonesia. Pada April lalu, saham Terminal Petikemas Surabaya 100 persen dipegang oleh Pelindo III. “Saya  secara pribadi turut mengapresiasi atas kembalinya Petikemas Surabaya menjadi 100 persen milik Indonesia. Jadi ternyata tidak ada yang tidak bisa. Alhamdulilah,” pungkas Rieke.

 

Seperti yang diketahui, TPS merupakan salah satu anak perusahaan kerja sama antara Pelindo III dengan Dubai Port World (DPW). Pada April 2019 lalu, kontrak kerja sama Pelindo III dengan DPW telah berakhir, sehingga 100 persen saham TPS sudah menjadi milik Pelindo III selaku perusahaan plat merah milik Bangsa Indonesia. Proses kepemilikan saham TPS yang sudah 100 persen menjadi milik Pelindo III tersebut sudah disetujui pemegang saham dalam hal ini Kementerian BUMN. (pun,gre/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
RUU Perkoperasian Sepakat Dibahas di Paripurna
13-09-2019 / KOMISI VI
Komisi VI DPR RI bersama Pemerintah menyepakati pembahasan Rancangan Undang-Undang (RUU) Perkoperasian untuk dilanjutkan pembahasannya ke tingkat II atau Rapat...
Komisi VI Nilai Anggaran Kemendag dan Kemenkop Terlalu Kecil
12-09-2019 / KOMISI VI
Komisi VI DPR RI menyetujui Pagu Alokasi Anggaran Kementerian Perdagangan (Kemendag) RI sebesar Rp 3,57 triliun, dan Kementerian Koperasi dan...
Perizinan Sulit Dinilai Penyebab Investor tak Tertarik ke Indonesia
11-09-2019 / KOMISI VI
Anggota Komisi VI DPR RI Abdul Wachid menilai perizinan yang sulit dan memberatkan menjadi penyebab banyaknya investor asing beralih memilih...
Revisi UU Desain Industri Harus Lindungi UMKM
11-09-2019 / KOMISI VI
Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Azam Azman Natawijana menilai revisi atau penggantian undang-udang (UU) Nomor 31 Tahun 2000 tentang...