Komisi X Kritisi Permohonan Penyesuaian Anggaran Kemenpora

17-09-2019 / KOMISI X

Wakil Ketua Komisi X DPR RI Reni Marlinawati. Foto : Kresno/mr

 

Komisi X DPR RI mengkritisi permohonan penyesuaian anggaran antar program dan fungsi sebesar Rp 20 miliar yang diajukan oleh Kementerian Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Kemenpora RI). Penyesuaian dalam bentuk pergeseran tersebut memang diusulkan dalam dua Rapat Kerja sebelumnya. Namun, sumber pergeseran anggaran itu diambil dari anggaran untuk pembinaan prestasi dibawah KONI sebesar 20 miliar yang dibekukan.

 

Namun dalam Raker ini, Komisi X DPR RI mendapatkan penjelasan bahwa pergeseran anggaran itu diambil tidak lagi dari anggaran tersebut, tetapi diambil dari fungsi pariwisata.  Demikian diungkapkan Wakil Ketua Komisi X DPR RI Reni Marlinawati saat memimpin Rapat Kerja Komisi X DPR RI dengan Menpora RI beserta jajaran, di Gedung Nusantara I DPR RI, Senayan, Jakarta, Senin (16/9/2019).

 

“Pada dua raker sebelumnya dijelaskan bahwa semula diambil dari anggaran untuk pembinaan prestasi yang dikelola KONI sebesar Rp 20 miliar yang dibekukan. Tapi pada raker ini kami mendapatkan penjelasan bahwa pergeseran itu diambil tidak lagi dari anggaran itu, tetapi diambil dari fungsi pariwisata. Peruntukannya adalah layanan manajemen sebesar Rp 4 miliar, kemudian Rp 16 miliar untuk pembangunan sarana prasarana bangunan,” ujar Reni.

 

Politisi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) itu menjelaskan, Komisi X DPR RI belum dapat menyetujui permohonan penyesuaian anggaran tersebut dikarenakan anggaran yang semula diambil dari KONI, sekarang berubah tanpa adanya dokumen perubahan anggaran yang diambil dari fungsi pariwisata. Tak hanya itu, Reni mengungkapkan, belum dapat diterimanya permohonan Kemenpora itu juga karena Komisi X berpandangan pada saat ini sektor pariwisata merupakan prioritas pembangunan nasional.

 

“Maka dari itu, kami justru heran kenapa sektor pariwisata yang notabene sedang menjadi prioritas, tapi anggarannya diubah,” tutur Reni. Namun demikian, Komisi X DPR RI pada akhir kesimpulan Raker dengan Kemenpora RI tetap menyepakati berbagai poin penting terkait permohonan penyesuaian anggaran.

 

Namun Komisi X DPR RI menolak pengajuan Rp 16 miliar oleh Kemenpora terkait program peningkatan sarana dan prasarana. DPR hanya setuju menganggarkan rencana pengelolaan keuangan dan kerumahtanggaan Kemenpora sebesar Rp 4 miliar. Pada kesimpulan tersebut, Komisi X DPR RI juga menyetujui Pagu Anggaran Kemenpora RI pada RAPBN TA 2020 (definitif) sebesar Rp1,7 triliun. (pun/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Revisi UU Sisdiknas Harus Menjawab Isu Mendasar
05-12-2019 / KOMISI X
Revisi UU No.20/2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas) yang diinisiasi Komisi X DPR RI diharapakan menjawan berbagai isu penting dan...
Guru Perlu Terus Berinovasi di Era Teknologi
03-12-2019 / KOMISI X
Perkembangan era teknologi dan mudahnya mengakses informasi seperti saat ini, seoarang guru harus melakukan peka terhadap perkembangan yang mempengaruhi proses...
Pramuka Harus Direvitalisasi
03-12-2019 / KOMISI X
Desakan untuk merevitalisasi Gerakan Pramuka terus disuarakan agar menarik minat kaum milenial. Banyak bagian yang harus direvitalisasi oleh Kwartir Nasional...
Revitalisasi Pramuka Tingkatkan Minat Anak
02-12-2019 / KOMISI X
Revitalisasi Pramuka penting dilakukan untuk meningkatkan minat anak-anak sekolah bahkan kaum muda untuk bergabung dengan Pramuka. Ada yang hilang dari...