Gopac Serukan Institusi Parlemen yang Lebih Berintegritas

09-12-2019 / PIMPINAN

Wakil Ketua DPR RI, Aziz Syamsuddin menghadiri The 7th Global Conference of Parliamentarians Against Corruption’ (GOPAC) yang berlangsung di Doha Qatar. Foto : Dok/mr

 

Pencapaian Sustainable Development Goals (SDGs) sebagai tujuan bersama di tingkat global membutuhkan dukungan kelembagaan yang tangguh. Tranparansi, akuntabilitas dan integritas harus menjadi napas yang mewarnai kelembagaan publik. Salah satu Goals SDGs yaitu Goals 16 yang menekankan pada tujuan membangun institusi yang efektif, inklusif dan akuntabel di semua lini.

 

Tujuan ini kemudian dijabarkan ke dalam berbagai target yaitu membangun institusi-institusi yang akuntabel dan memastikan pengambilan keputusan yang transparan di berbagai level. Penguatan institusi menjadi sebuah kebutuhan di bawah payung besar mewujudkan Perdamaian, Keadilan dan Kelembagaan yang Kuat. Hal ini tercermin dalam ‘The 7th Global Conference of Parliamentarians Against Corruption’ (GOPAC) yang berlangsung di Doha Qatar, tanggal 9-10 Desember 2019. 

 

Ketua GOPAC Fadli Zon, dalam pidato pembukaannya menggarisbawahi korupsi sebagai ancaman yang serius bagi demokrasi. Korupsi melemahkan secara signifikan legimitasi pemerintah maupun institusi lainnya yang dipilih secara demokratis dan menghambat reformasi.

 

“Aspek-aspek pendukung yang harus ditekankan dalam hal ini adalah adanya kepemimpinan politis yang berkomitmen, kemudian didukung oleh pelibatan publik dalam proses reformasi, pelibatan ASN dan ikatan profesi serta tokoh-tokoh agama. Perang melawan korupsi di institusi-institusi publik tentunya membutuhkan upaya multistakeholders,” ujar Fadli yang juga merupakan Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI di Doha, Qatar, Senin (9/12/2019).

 

Sementara itu, Wakil Ketua DPR RI, Aziz Syamsuddin, yang memimpin delegasi Indonesia ke Pertemuan ini menyampaikan selama beberapa periode ini, penguatan institusi menjadi satu visi besar parlemen Indonesia di bawah bendera parlemen modern. Parlemen yang mampu mengikuti dinamika perkembangan abad ini. 

 

Dalam paparannya pada sesi Promoting Good Governance - Stepping Up SDGs 16, Azis menggarisbawahi mengenai Open Parliament di Indonesia yang merupakan salah satu upaya DPR RI untuk menerapkan rezim keterbukaan di parlemen.

 

Open Parliament merupakan inisiatif yang bertujuan untuk mendorong parlemen semakin terbuka, transparan, akuntabel, dan inklusif. Terdapat keselarasan antara Open Parliament dengan inisiatif Open Government Partnership (OGP) yang mendorong keterbukaan di unsur eksekutif,” terang Azis.

 

Di hadapan anggota parlemen dari 49 negara, 7 peninjau dan 9 organisasi internasional yang hadir di Konferensi Global ini, Wakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Politik dan Keamanan (Korpolkam) ini menyampaikan komitmen DPR RI dan berbagai peran strategis anggota parlemen dalam meningkatkan keterbukaan institusi parlemen. Upaya-upaya yang dilakukan tentunya diharapkan bermuara pada peningkatan kepercayaan publik terhadap parlemen.

 

"Berbagai inisiatif yang telah dilakukan antara lain melalui Rencana Aksi Nasional Keterbukaan Parlemen yang terpisah dari rencana aksi keterbukaan pemerintah. Di Asia, DPR tercatat sebagai parlemen yang kali pertama menyampaikan Renaksi Keterbukaan secara mandiri. Untuk meningkatkan pelibatan publik, upaya berkelanjutan terus dilakukan untuk mengembangkan Sistem Informasi Legislatif (SILEG). Termasuk juga di dalamnya pemanfaatan teknologi digital dalam merangkum partisipasi dan aspirasi masyarakat melalui aplikasi DPRNOW!," papar politisi Fraksi Partai Golkar ini.

 

Di sela-sela GOPAC Conference, delegasi DPR RI melakukan pertemuan bilateral dengan parlemen berbagai negara anggota GOPAC. Pertemuan bilateral membahas berbagai aspek penguatan kerjasama antar parlemen. Selain Fadli Zon dan Azis Syamsuddin, hadir pula Putu Supadma Rudana (F-PD), Mardani (F-PKS), dan A. Hafisz Tohir (F-PAN). (es)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
DPR Resmi Terima Perppu Keuangan Negara untuk Penanganan Covid-19
02-04-2020 / PIMPINAN
DPR RI resmi menerima Surat Presiden (Surpres) untuk Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Nomor 1 Tahun 2020 tentang Kebijakan Keuangan...
DPR Ingatkan Pemerintah Tidak Berutang Kepada Pinjaman Luar Negeri
31-03-2020 / PIMPINAN
Wakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat (Korkesra) Abdul Muhaimin Iskandar mengaku khawatir terhadap ketersediaan anggaran negara untuk menanggulangi...
Akhiri Reses, DPR Fokus Penanganan dan Dampak Covid-19
30-03-2020 / PIMPINAN
Ketua DPR RI Dr. (H.C.) Puan Maharani akan memimpin Rapat Paripurna Pembukaan Masa Persidangan III tahun Sidang 2019-2020, pada Senin...
DPR Akan Gelar Rapat Paripurna Pekan Depan
27-03-2020 / PIMPINAN
DPR RI memutuskan tidak memperpanjang Masa Reses Persidangan II dan akan menggelar Rapat Paripurna dimulainya Masa Persidangan III, pada Senin...