BUMN Karya Diminta ‘Quantum Leap’ Proyek Konstruksi

18-02-2020 / KOMISI VI

Anggota Komisi VI DPR RI Deddy Yevri Hanteru Sitorus. Foto : Azka/mr

 

Anggota Komisi VI DPR RI Deddy Yevri Hanteru Sitorus mendorong para BUMN Karya untuk membuat quantum leap di bidang teknologi konstruksi. Sebab, selama ini dalam mengeksekusi mega proyek konstruksi kerapkali sewa alat atau bahkan membelinya dengan cara impor. Tentu hal ini mengurangi efisiensi dari segala sisi pengerjaan proyek tersebut.

 

Hal tersebut ia sampaikan dalam Rapat Dengar Pendapat antara Komisi VI DPR RI dengan para Direktur Utama BUMN Karya di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Senin (17/2/2020). Menurut Deddy, BUMN Karya harus segera mempertimbangkan masa depan dengan lebih cermat sebab pesta konstruksi Indonesia nyaris selesai.

 

“Bagaimana ini kita bisa ada quantum leap (lompatan besar) dalam hal teknologi. Kita berharap kalau bisa sudah ada karya yang bangun seperti di China kemarin. (Pembangunan) Rumah sakit hanya dalam 8 hari. Nah kalau bicara backlog perumahan kita 12 juta per tahun, masa tidak bisa kita tutupi dengan seperti itu, karena nanti bicara volume. Kalau kita bisa bangun di satu tempat 50 ribu rumah dalam sekian bulan, saya kira bank juga akan tertarik untuk membiayai,” ujar Deddy.

 

Politisi Fraksi PDI-Perjuangan ini menjelaskan bahwa inovasi harus segera dilakukan guna memenuhi efisiensi pembangunan melalui cara-cara tersebut. Menurutnya apabila BUMN Karya ini berhasil ambil kesempatan untuk menciptakan sendiri peralatannya maka pembangunan yang dilakukan dalam hitungan hari seperti yang dilakukan Jepang dan China bukanlah sebuah impian semata.

 

“Kita tentu harus melakukan inovasi. Terutama ini kan hampir semuanya punya precast (beton pracetak) apakah ada inovasi baru yang lahir di kita baik dalam precast-nya maupun dalam peralatan konstruksi karena hampir seluruh mega project konstruksi kita ini masih sewa alat atau beli alat dari luar kebanyakan. Ini nilai  impornya kan besar,” jelas legislator dapil Kalimantan Utara tersebut. (er/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Pemerintah Harus Fasilitasi UMKM Produksi Masker Non-Medis
03-04-2020 / KOMISI VI
Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Aria Bima Susetyo berharap Pemerintah dapat membantu Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) untuk...
Pemerintah Diharapkan Bantu Koperasi dan UMKM yang Terdampak Covid-19
03-04-2020 / KOMISI VI
Anggota Komisi VI DPR RI Rafli meminta pemerintah membantu masyarakat terutama yang bergerak di sektor koperasi dan Usaha Kecil Mikro...
Pemberian Stimulus untuk UMKM Sangat Tepat
02-04-2020 / KOMISI VI
Anggota Komisi VI DPR RI Herman Khaeron menyebut bahwa langkah pemerintah memberikan dana stimulus kepada para pelaku usaha mikro kecil...
Restrukturisasi Kredit Harus Segera Dirumuskan Pemerintah
02-04-2020 / KOMISI VI
Anggota Komisi VI DPR RI Evita Nursanty. Foto : Arief/Man Anggota Komisi VI DPR RI Evita Nursanty mendorong Kementerian Koperasi dan...