Komisi VII Minta LBME Konfirmasi Isu dan Statemen Terkait Virus Corona

18-02-2020 / KOMISI VII

Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Alex Noerdin (tengah) saat memimpin Rapat Dengar Pendapat (RDP) Komisi VII DPR RI dengan Direktur dan para Peneliti dari LBME di Ruang  Rapat Komisi VII DPR RI, Senayan, Jakarta, Senin (17/2/2020) Foto : Azka/Man

 

Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Alex Noerdin meminta konfirmasi atau kebenaran beberapa pernyataan dan isu terkait Virus Corona kepada Direktur Lembaga Biologi Molekuler Eijkman (LBME). Hal tersebut dikatakan Alex Noerdin saat memimpin Rapat Dengar Pendapat (RDP) Komisi VII DPR RI dengan Direktur dan para Peneliti dari LBME di Ruang  Rapat Komisi VII DPR RI, Senayan, Jakarta, Senin (17/2/2020)

 

“Virus Corona dari Wuhan ini sangat membahayakan. Bahkan WHO mengatakan bahwa virus ini lebih serius dari terorisme. Namun berbagai pernyataan dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes) sangat membingungkan masyarakat. Oleh karena itu, kami meminta konfirmasi atau kebenaran beberapa pernyataan yang membingungkan tersebut,” ujarnya

 

Diantaranya statemen dari Kementerian Kesehatan yang mengatakan bahwa orang Indonesia memiliki ketahanan tubuh atau kekuatan tubuh yang lebih tinggi dibanding Negara lain. Bahkan karena itu juga, Kemenkes mengatakan bahwa orang sehat tidak perlu masker. Hal tersebut menurut politisi Fraksi Partai Golkar ini sangat tidak masuk akal karena WHO menyatakan virus tersebut lebih berbahaya ketimbang terorisme.

 

Menjawab hal tersebut, Direktur LBME Amin Soebandrio mengatakan, saat ini belum ada penelitian terkait kerentanan virus Corona terhadap kondisi cuaca atau iklim di Indonesia, sehingga dikatakan bahwa Indonesia memiliki ketahanan tubuh yang lebih tinggi dibanding Negara lain.

 

Sementara terkait  dengan penggunaan masker, menurut Amin, untuk orang awam (bukan petugas medis), jika berada di keramaian yang memungkinkan berdekatan atau melakukan kontak secara langsung dengan orang banyak, maka tidak ada salahnya menggunakan masker biasa atau masker hijau.

 

Penggunaan masker biasa atau masker hijau, bukan hanya mencegah penularan virus Corona (meski belum terdeteksi ada di Indonesa) saja, melainkan juga pencegahan penularan virus lainnya. Namun seandainya orang tersebut dalam kondisi sehat dan berada di lingkungan sehat, maka tidak perlu menggunakan masker.

 

Namun khusus untuk petugas medis yang bekerja di rumah sakit, yang notabene berdekatan dengan berbagai pasien baik terduga atau suspect Corona atau virus lainnya, maka diwajibkan untuk menggunakan masker khusus atau masker N95.

 

“Terkait pernyataan WHO di mana virus Corona ini karena jumlah korbannya yang sangat banyak dan dengan memperhatikan penyebarannya yang sangat cepat dan masif, Eijkman sendiri sudah menyampaikan ke publik untuk mengantispasi adanya miss komunikasi di masyarakat. Yakni melalui beberapa kajian ilmiah, seperti hari rabu kemarin, kami menggelar seminar pencegahan virus Corona bagi masyarakat awam, dan ternyata pesertanya sangat banyak,” papar Amin. (ayu/es)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Anggota DPR Dukung BPPT jadi Koordinator Pengembangan RDT Kit Covid-19
02-04-2020 / KOMISI VII
Anggota Komisi VII DPR RI, Dyah Roro Esti mendukung kebijakan pemerintah (Kemenristek/BRIN) yang memberikan mandat kepada Badan Pengkajian dan Penerapan...
Legislator Apresiasi Langkah Presiden Gratiskan Listrik
01-04-2020 / KOMISI VII
Anggota Komisi VII DPR RI Dyah Roro Esti mengapresiasi langkah Presiden Joko Widodo membebaskan kewajiban pembayaran tarif listrik bagi masyarakat,...
Anggota DPR Desak PLN Gratiskan Biaya Listrik
31-03-2020 / KOMISI VII
AnggotaKomisi VII DPR RI Rudy Mas’ud mendesak Perusahaan Listrik Negara (PLN) harus membebaskan atau menggratiskan biaya listrik kepada masyarakat selama...
Pemerintah Diminta Sesuaikan Harga BBM dan Tarif Listrik
30-03-2020 / KOMISI VII
Anggota Komisi VII DPR RI Rofik Hananto menyoroti harga minyak mentah dunia yang terus mengalami penurunan tajam, ditengah mewabahnya Covid-19....