DPR Sepakati Asumsi Makro RAPBN 2013 Dengan Catatan

05-07-2012 / BADAN ANGGARAN

Wakil Ketua Badan Anggaran Djoko udjianto mengatakan telah disepakati 11 Prioritas Nasional dan 3 prioritas nasional dalam Pembahasan RKP tahun 2013 dan Pembicaraan Pendahuluan Penyusunan RAPBN 2013. Selain itu,Paripurna juga menyepakati Asumsi Makro RAPBN 2013 seperti harga minyak, lifting minyak bumi, dan gas bumi.

"Tema RKP tahun 2013 adalah memperkuat perekonomian domestik bagi peningkatan dan perluasan keejahteraan rakyat, dan dikhususnya penekanan kepada isu strategis seperti peningkatan daya saing, peningkatan daya tahan ekonomi, peningkatan dan perluasan kesejahteraan rakyat dan pemantapan stabilitas sosial politik,"ujarnya dihadapan Sidang Paripurna, dipimpin oleh Wakil Ketua DPR Anis Matta, di Gedung Nusantara III, Kamis, (5/7).

Menurutnya, prioritas pertama yaitu reformasi birokrasi dan tata kelola, yang diarahkan untuk memantapkan tata kelola pemerintahan yang lebih baik melalui terobosan kinerja secara terpadu, integritas, akuntabel, taat kepada hukum, transparan serta untuk meningkatkan kualitas pelayanan publik pusat dan daerah. "kemudian pendidikan, dengan berfokus kepada aksespendidikan yang berkualitas, terjangkau, relevan dan efisien,"paparnya.

Untuk prioritas kesehatan, menitikberatkan pendekatna preventif terpadu, tidak hanya kuratif sehingga secara keseluruhan dapat meningkatkan angka harapan hidup dan pencapaian MDGs tahun 2015. "selain itu, memprioritaskan penanggulangan kemiskinan, melalui peningkatan kualitas pertumbuhan yang pro rakyat, kualitas dan kebijakan afirmatif untuk menanggulangi kemiskinan,"jelasnya.

Prioritas lainnya yaitu, penanggulangan kemiskinan, ketahanan pangan, infrastruktur, iklim investasi dan iklim usaha, energi, lingkungan hidup dan pengelolaan bencana, daerah tertinggal, terdepan terluar dan pasca konflik, kemudian Kebudayaan kreativitas dan inovasi teknologi.
 asumsi ini banyak diberi catatan oleh anggota dewan, terutama untuk target-target di sektor energi, seperti harga minyak, lifting minyak, dan gas bumi.

Sepakati Asumsi Makro RAPBN 2013

Ketua Badan Anggaran DPR RI, Djoko Udjianto, memaparkan asumsi makro sebagai berikut: untuk pertumbuhan ekonomi disepakati sebesar 6,8 hingga 7,2 persen, inflasi 4,4 persen hingga 5,4 persen, nilai tukar Rp 9.000-Rp 9.300 per dolar AS, tingkat suku bunga Surat Perbendaharaan Negara dengan tenor 3 bulan 4,5 hingga 5,5 persen, harga minyak Indonesia (ICP) sebesar US$ 95-US$ 120 per barel, lifting minyak 890 ribu-930 ribu barel per hari, lifting gas bumi 1,3 juta barel setara minyak per hari, hingga total lifting migas mencapai 2,2 atau 2,3 juta barel setara minyak per hari.

Sementara catatan lainnya untuk asumsi harga minyak Indonesia, sampaikan  dari beberapa fraksi, yaitu Fraksi Partai Golkar yang mengusulkan harga minyak US$ 90-US$ 120 barel per hari, Fraksi PDI Perjuangan US$ 90-US$ 105 per barel, Fraksi PKS dengan usulan US$ 95-US$ 110 per barel, serta Fraksi PAN dan PKB dengan usulan US$ 95-US$ 115 per barel.

Sedangkan untuk target lifting minyak, Fraksi PDI Perjuangan mengusulkan lifting 880-920 ribu barel per hari dan Fraksi PKB mengusulkan lifting 910 ribu-940 ribu barel per hari. Sementara Fraksi PKS dan PAN menolak memberi usulan karena menunggu data struktur cost recovery. (si)
  


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Harus Ada Altenatif Sumber Pendapatan Selain Menaikan Cukai Rokok
16-09-2019 / BADAN ANGGARAN
Anggota Badan Anggaran (Banggar) DPR RI Alex Indra Lukman menuturkan bahwa pemerintah sudah seharusnya mencari alternatif penambahan pendapatan lain, selain...
Banggar Setujui Postur Sementara TKDD 2020
12-09-2019 / BADAN ANGGARAN
Badan Anggaran (Banggar) DPR RI akhirnya menyetujui postur sementara Transfer ke Daerah dan Dana Desa (TKDD) dalam RAPBN 2020 sebesar...
Banggar Setujui Pagu Anggaran Kemenko Kemaritim TA 2020
09-09-2019 / BADAN ANGGARAN
Setelah melakukan pendalaman dengan Menko Maritim Luhut Binsar Pandjaitan, Badan Anggaran DPR RI akhirnya menyetujui pagu anggaran Kementerian Koordinator Bidang...
Subsidi Elpiji 3 KG Harus Tepat Sasaran
04-09-2019 / BADAN ANGGARAN
Wakil Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR RI Said Abdullah menegaskan, penyaluran subsidi elpiji 3 kilogram (KG) harus tepat sasaran. Pasalnya,...