Penanganan Covid-19, DPR Desak Pemerintah Petakan Pencegahan Korupsi

21-05-2020 / PIMPINAN

Wakil Ketua DPR RI Muhaimin Iskandar. Foto : Andri/Man

 

DPR RI telah membentuk Tim Pengawas (Timwas) Pelaksanaan Penanganan Bencana Pandemi Covid-19 untuk mengawasi kinerja Pemerintah dalam penanganan wabah virus Corona (Covid-19). Sebagai tindak lanjut, Timwas DPR RI menggelar Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama dengan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Wakabareskrim Polri, dan Kepala Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP), Rabu (20/5/2020).

 

Wakil Ketua DPR RI Muhaimin Iskandar yang juga Ketua Timwas Covid-19 DPR RI saat memimpin rapat virtual itu mengungkapkan, Timwas DPR mendesak jajaran Pemerintah untuk memetakan strategi pencegahan potensi tindak pidana korupsi dalam pelaksanaan penanganan pandemi virus Covid-19. "Sebagaimana amanat konstitusi kita bahwa DPR berhak menjalankan tugas konstitusionalnya salah satunya adalah pengawasan," ujar Muhaimin.

 

Lebih lanjut, Pimpinan DPR RI Koordinator Kesejahteraan Rakyat (Korkesra) tersebut menegaskan bahwa pihaknya akan fokus pada pengawasan. "Terutama, di bidang anggaran dalam pelaksanaan penanggulangan Covid-19 yang selama ini menjadi urgensi dan ditetapkan pemerintah sebagai bencana nasional yang pelaksanaan teknisnya diperankan khusus Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) sebagai Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19," tandas politisi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) itu.

 

Menanggapi hal itu, Ketua KPK Firli Bahuri menjelaskan KPK memiliki fungsi pengawasan dalam sektor-sektor pengadaan barang dan jasa dalam penanganan Covid-19 baik dari APBN maupun APBD. Firli kemudian menegaskan tidak boleh ada persekongkolan jahat di tengah pandemi Covid-19. Sebab, tegas Ketua KPK, kejahatan seperti korupsi yang dilakukan di tengah masa bencana hukumannya pidana mati.

 

Turut hadir dalam rapat tersebut antara lain Anggota Timwas Covid-19 DPR RI antara lain Hamka B. Kady dan Dewi Asmara dari F-Golkar, Sodik Mudjahid (F-Gerindra), Cucun Ahmad Syamsurijal, Muhammad Kadafi, dan Ratna Juwita Sari dari F-PKB, Guntur Sasono dan Nanang Samodra dari F-Demokrat, serta Ali Taher (F-PAN). Turut hadir, Ketua BPKP Muhammad Yusuf Ateh dan Wakabareskrim Irjen Wahyu Hadiningrat. (pun/sf)


  • SHARES
BERITA TERKAIT
Satgas Lawan Covid-19 DPR Tinjau Posko Masak Covid-19
06-06-2020 / PIMPINAN
Satgas Lawan Covid-19 DPR RI yang dikomandoi oleh Wakil Ketua DPR RI Koordinator Bidang Ekonomi dan Keuangan (Korekku) Sufmi Dasco...
Azis Syamsuddin Berharap Tak Ada Lagi Tindakan Rasisme
04-06-2020 / PIMPINAN
Wakil Ketua DPR RI M. Azis Syamsuddin merasa prihatin atas terjadinya gelombang demonstrasi besar yang terjadi di Amerika Serikat akibat...
Satgas Covid-19 DPR Serap Masukan 'New Normal' dari Ormas Keagamaan
03-06-2020 / PIMPINAN
Satuan Tugas (Satgas) Lawan Covid-19 DPR RI yang dikomandoi oleh Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad menerima masukan dari...
Puan Maharani Dorong Sivitas Akademika Terus Berinovasi Tangkal Covid-19
03-06-2020 / PIMPINAN
Ketua DPR RI Dr. (H.C.) Puan Maharani berharap agar Perguruan Tinggi (Sivitas Akademika) menghadirkan terobosan yang inovatif menghadapi tatanan kehidupan...